Jumat, 23 September 2011

Bolivia Legalkan Minuman dari Daun Koka

Kokain adalah satu alkaloid berhablur yang berwarna putih. Ia diperolehi daripada daun-daun tumbuhan koka, sejenis pokok rimbun yang biasanya dijumpai tumbuh liar di Peru, Bolivia, Ecuador dan juga ditanam di kebanyakan negara lain. Formula kimia kokain ialah C17H21NO4. Kokain bertindak sebagai anestetik kerana ia boleh mengganggu pengkonduksian impuls-impuls dalam sistem saraf, terutamanya dalam membran-membran mukos mata, hidung dan kerongkong. Tetapi, yang terpenting sekali ialah apabila kokain digunakan dalam jumlah yang sedikit, ia akan mengakibatkan perasaan kesejahteraan dan euforia, bersama dengan kurang rasa selera makan, melegakan diri daripada kelesuan dan berbangkitnya kecerdasan mental. Apabila kokain diambil dalam jumlah yang banyak dan berlanjutan atau diambil berulang-kali, kokain akan mengakibatkan kemurungan, kekhuatiran, cepat marah, gangguan tidur, kelesuan yang teruk, kekeliruan mental, penyakit saraf dan terkejang-kejang yang boleh membawa kepada kematian.

Berikut ada berita yang sangat mengagetkan bagi saya. Melegalkan kokain sebagai bahan minuman. Berita ini saya dapat dari REPUBLIKA.CO.ID.

Bolivia tengah mendorong dekriminalisasi daun koka dengan meluncurkan sebuah minuman ringan yang terbuat dari koka. Padahal, koka adalah tumbuhan penghasil senyawa kokain.

Minuman itu diberi nama "koka Brynco" dan diluncurkan dengan upacara resmi di La Paz, guna menekankan dukungan yang kuat dari pemerintahan Evo Morales terhadap upaya itu.

Dengan tujuan untuk menyaingi merek minuman bersoda terkenal asal Amerika Serikat "Coca Cola", seperti halnya pengenalan "Coca Colla", minuman itu merupakan upaya utama untuk meningkatkan produksi para petani koka di provinsi pedesaan Bolivia, Chapare.

"Minuman itu juga telah disambut baik dalam riset pasar dan soal rasanya," kata Kepala Perusahaan Koka Brynco, Johnny Vargas, kepada kantor berita ABI.

Dalam beberapa tahun terakhir La Paz telah bergerak untuk memperluas penanaman koka, bahkan Morales -- yang juga mengepalai persatuan petani koka di Chapare -- mengundang perhatian hadirin ketika ia mengunyah daun tanaman itu dalam pertemuan Perserikatan Bangsa Bangsa.

Sejumlah produk seperti teh, tepung, pasta gigi dan minuman beralkohol telah diproduksi dengan bahan koka.

Bolivia yang merupakan produsen koka ketiga terbesar setelah Kolombia dan Peru, menanam tumbuhan koka di area seluas 30.500 hektar pada 2008, meningkat enam persen dari tahun sebelumnya, menurut Badan Obat-obatan dan Kriminal PBB.

Daun koka dibudidayakan di Pegunungan Andes selama 3.000 tahun dan merupakan bagian dari budaya serta identitas warga di sana, menurut Morales.

Rasanya seperti apa ya?? Bagaimana teman, pengen merasakan minuman kokain bersoda? Silahkan pesan dari bolivia.. Hwehehehe......

Bolivia Legalkan Minuman dari Daun Koka Rating: 4.5 Diposkan Oleh: dragon
Terima kasih sudah berkomentar