Selasa, 20 September 2011

Validasi W3C Bukanlah Faktor Ranking Di Google

type="html">Ada banyak argumen untuk apakah atau faktor mesin pencari Google peringkat mencari kode yang bersih dalam sebuah situs web. Seperti pada psotingan saya sebelumnya yang membahas tentang Cara Membuat Blog Lebih Valid XHTML, dan Peran Post Editor Untuk Valid XHTML Pada Blogspot. Nah kali ini saya kan membahas apakah Validasi W3C itu berpengaruh pada Search Engin Google ?? Sekolah W3C telah melahirkan sebuah alat yang sangat populer dan banyak digunakan, yang disebut Validasi W3C CSS dan Validasi. Pada dasarnya, kedua alat ini melihat HTML dan CSS Style Sheet bahwa kode website Anda untuk setiap kesalahan yang mungkin timbul. Perangkat gratis ini akan memindai semua kode Anda untuk memastikan itu adalah kompatibel dengan standar web saat ini.

Baru-baru ini Matt Cutts, Google insinyur perangkat lunak, mengatakan lagi bahwa Validasi W3C tidak mempengaruhi peringkat mesin pencari. Ini bukan pertama kalinya dia telah mengatakan hal ini dan tidak akan yang terakhir karena banyak orang yakin bahwa W3C adalah faktor dalam peringkat mesin pencari. Banyak orang yakin bahwa memiliki sebuah situs web kode bersih akan meningkatkan peringkat mesin pencari. Ini sebenarnya tidak benar. Sebuah kode yang bersih tidak membantu mesin pencari spider membaca dan memahami situs Anda lebih mudah. Sebuah situs web kode bersih akan memandu laba-laba ke tempat-tempat penting di situs Anda, tanpa campur aduk di web coding yang tidak perlu.

Alasan utama bahwa W3C Validasi tidak digunakan adalah karena Google berkaitan dengan kompatibilitas browser. Karena website muncul tampak sempurna di Internet Explorer tidak berarti itu akan terlihat sama di Mozilla Firefox, di ponsel, di TV web, dll Ini adalah masalah besar bagi pengembang banyak situs sebagai salah satu situs dapat terlihat bagus di satu komputer , dan tampak mengerikan pada komputer lain. Ini adalah masalah utama Google dengan Validasi W3C. Hanya karena sebuah situs web lulus uji Validasi W3C tidak berarti bahwa hal itu akan kompatibel di semua browser. Inilah sebabnya mengapa Google tidak manjadikan faktor ini ke dalam peringkat mereka. Alasan lain bahwa Google tidak memvalidasi situs adalah karena waktu yang dibutuhkan untuk memvalidasi masing-masing halaman. Pengguna internet ingin segalanya terjadi secara instan. Mereka tidak ingin menunggu sekitar untuk website loading lambat, bila ada satu juta situs di luar sana dengan informasi yang sama. Karena itu, Google menghilangkan penggunaan situs web memvalidasi, untuk meningkatkan situs beban waktu dan apresiasi pengguna untuk kecepatan dan kelincahan mesin pencari mereka. Ini masuk akal, sebagai website yang lebih besar akan diperlambat oleh proses validasi, menyebabkan pengguna web kurang menyukainnya.

Meskipun tampaknya murung bahwa akan ada standar web yang universal dalam waktu dekat, kita semua dapat menjaga harapan kami (google). Standar web Universal akan membuat web desainer dan pengembang hidup jauh lebih mudah. Sampai sekarang web browser yang berbeda akan menunjukkan situs yang berbeda. Pada Mozilla Firefox-situs web Anda mungkin terlihat sempurna, tapi di Internet Explorer website mungkin mati terpusat. Hal ini menyebabkan banyak sakit kepala dan trial and error untuk melelahkan situs yang sempurna.

Ada upaya yang dilakukan untuk menciptakan standar web yang universal, tetapi ini belum diadopsi secara luas. Situs desainer dan pengembang pada tunduk satu sama lain karena masalah yang disebabkan oleh kompatibilitas web. Sampai standar universal yang diadopsi, akan ada orang marah bekerja di belakang layar untuk membuat website yang terlihat baik di setiap browser. Ini menjadi waktu yang intensif, proyek membosankan yang dapat dihilangkan begitu standar universal telah diadopsi.

Hambatan utama untuk memiliki standar web browser yang universal adalah mereka sendiri. Mereka tidak kompatibel dengan satu sama lain menyebabkan website untuk terlihat baik dalam satu browser dan mengerikan di lain. Desainer dan programmer frustrasi oleh inkonsistensi antara browser, membuat pekerjaan mereka hampir mustahil. Mereka tidak tahu mana standar situs web untuk menggunakan ketika membangun atau coding sebuah website baru.

Matt Cutts bahkan mengakui bahwa ia ingin memvalidasi halaman web Google, tetapi kenyataannya adalah bahwa banyak situs di web, bahkan situs populer tidak lulus validasi. Ini berarti bahwa halaman-halaman akan turun dari peringkat mereka, atau perlu untuk mendesain ulang situs mereka dan recode. Kedua hasil dapat memiliki efek menakutkan di website. Jika kode perlu perubahan, maka situs mungkin perlu mengubah untuk menyesuaikan diri dengan pengkodean baru.

Sekarang Anda mungkin bertanya-tanya mengapa begitu banyak situs memiliki link di bagian bawah mengatakan Valid W3C. Mereka berada di bawah kesan bahwa ini menambah nilai ke halaman ketika pelanggan melihatnya. Alasan besar untuk memvalidasi website Anda terlalu mencari kesalahan manusia, bahwa Anda mungkin telah diabaikan ketika membangun situs Anda. Validasi W3C akan menunjukkan link yang rusak dan banyak faktor lain pengkodean penting yang dapat berdampak negatif terhadap cara mereka melihat situs Anda.

Nah sebagai kesimpulan, adalah ide yang baik untuk memiliki validasi W3C pada situs Anda untuk memeriksa kesalahan dan membersihkan coding yang tidak perlu. Siapa tahu, dalam beberapa bulan ke depan atau tahun ini dapat menjadi faktor penting bagi peringkat mesin pencari dan Anda dapat selangkah lebih maju.
Semoga dengan melihat ulasan artikel diatas kiranya kita akan lebih tahu tentang penting atau tidak pentingnya sebuah Valid W3C di dalam blog/web kita. Semoga bermanfaat.

Sumber referensi: Webmaster

Validasi W3C Bukanlah Faktor Ranking Di Google Rating: 4.5 Diposkan Oleh: dragon
Terima kasih sudah berkomentar